Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

“Meskipun saya dalam perawatan di rumah sakit dan harus bangun setiap pagi mengetahui bahwa hari itu mungkin adalah hari terakhir saya, saya masih punya pilihan untuk membuat: membuat hari itu menjadi yang terbaik.

Namun, bukankah itu pilihan yang kita semua miliki setiap hari? Bagaimanapun, tidak ada yang tahu jumlah hari yang tersisa.

Saya harus menulis surat wasiat saya baru-baru ini, dan saya bersyukur saya bisa memberikan hadiah Natal keluarga saya, bahkan mungkin untuk yang terakhir kalinya. Jangan lupa bahwa dokter saya memberi saya tiga bulan untuk hidup hampir dua setengah bulan yang lalu.

Jadi mengapa kita tidak bisa menjalani kehidupan yang penuh syukur? Mengapa kita tidak bisa menghitung setiap hari seperti itu yang terakhir?

Kutipan di atas diambil dari artikel mengapa dia sangat bersyukur.

Setelah tiga kali serangan kanker tulang, Tyler Trent, 20, meninggal pada awal tahun yang baru, 1 Januari 2019. Ketika ia menghadapi kematian, ia mendedikasikan dirinya untuk meningkatkan kesadaran dan dana untuk penelitan kanker anak.

Trent menginspirasi orang-orang dengan sifatnya yang optimis dan pengabdiannya yang tanpa pamrih untuk membantu orang lain dengan kanker.

“Kepada keluarganya, kata-kata tidak dapat mengungkapkan betapa menyesalnya kita bahwa ia telah berlalu. Hidupnya makin singkat, tetapi warisannya akan selamanya hidup,” Purdue Cancer Center berbagi di Twitter setelah berita kematiannya.

Sebelum kematiannya, Trent berkontribusi artikel di Indianapolis Star, termasuk satu tentang terima kasih. Today berbicara dengannya, sebelum kematiannya, dalam artikel di bawah ini.

Tyler Trent menderita kanker tulang tiga kali. Terakhir kali, kanker menyebar ke tulang belakang dan ginjalnya. Alih-alih menikmati hidup sebagai mahasiswa di Universitas Purdue, hari-hari terakhir hidupnya dihabiskan di rumah dalam perawatan rumah sakit.

Tetapi itu tidak menghentikan Trent untuk meninggalkan sebuah warisan, yaitu ia menyumbangkan tumornya dengan harapan para peneliti dapat menggunakannya untuk menemukan obat osteosarkoma untuk membantu orang lain.

Bahkan ketika ia menghadapi kematian, ia tetap ceria dan bersyukur. “Bangun setiap hari seperti memenangkan lotere,” katanya kepada Today.

“Saya mencoba untuk mengandalkan iman saya kepada Tuhan, dan mencari cara untuk mendapatkan hari yang baik.” Dia sangat memuji ibunya, Kelly Trent, dengan kekuatannya.

“Ibuku merawatku dengan sangat baik,” katanya. “Tanpa dia itu tidak mungkin.”

Meskipun ada tumor yang menekan tulang belakang L3-nya yang menyebabkan dia kehilangan penggunaan sisi kirinya dan gagal ginjal, Trent menyumbangkan artikel tentang hidupnya dengan kanker pada koran lokalnya, Indianapolis Star.

Di akhir hidupnya, Trent terus mengumpulkan uang untuk penelitian kanker melalui Tyler Trent Research Endowment  di Rumah Sakit Anak-Anak Riley.

Baru-baru ini, ia menjabat sebagai kapten kehormatan game Music City Bowl antara Auburn dan Purdue Kisah Trent telah menginspirasi orang-orang di seluruh negeri – dan bahkan sedikit lebih dekat ke rumah.

“Saya telah menjalani seluruh hidup saya dan saya tidak pernah menyentuh jumlah orang yang disentuh putra saya,” kata ayah Trent, Tony Trent. “Tyler telah melakukan pekerjaan luar biasa dengan waktu yang dia miliki. Dia menggunakannya dengan bijak. “

Selamat jalan ke tempat keabadian  Tyler Trent

Sumber : http://intisari.grid.id/read/031326468/pria-20-tahun-ini-meninggal-karena-osteosarkoma-tapi-ia-mengilhami-untuk-selalu-bersyukur-dan-terima-kasih?page=all

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail
Facebooktwittergoogle_pluslinkedinrssyoutube